Vaksin. (ilustrasi)
Vaksin. (ilustrasi)

CDC: Vaksinasi Turunkan Resiko Long Covid

MENITRIAU.COM - JAKARTA - Centers for Disease Control and Prevention (CDC) merilis bahwa long Covid merupakan salah satu masalah kesehatan yang kini mengintai sebagian penyintas Covid-19. Vaksinasi Covid-19 yang lengkap dapat membantu menurunkan risiko long Covid hingga 50 persen.

Long Covid merupakan kondisi di mana gejala Covid-19 masih terjadi pada pekan keempat atau lebih setelah pertama kali terinfeksi SARS-CoV-2. Pada kasus long Covid-19, penyintas bisa mengalami beragam gejala seperti sesak napas, kelelahan, kesulitan berkonsentrasi, atau batuk.

Menurut studi dalam Lancet Infectious Diseases Journal, pemberian dua dosis vaksin Covid-19 dapat menurunkan risiko long Covid secara signifikan. Penurunan risiko terkena long Covid setelah hari ke-28 terinfeksi SARS-CoV-2 bisa mencapai 50 persen pada individu yang sudah mendapatkan dua dosis vaksin Covid-19.

Studi ini melibatkan data dari 1,2 juta orang dewasa di Britania Raya. Pengumpulan data ini berlangsung sejak Desember 2020 sampai Juli 2021.

Selain menurunkan risiko long Covid, pemberian dua dosis vaksin Covid-19 juga tampak menurunkan risiko breakthrough infection dan risiko sakit berat akibat Covid-19. Breakthrough infection merupakan sebutan untuk kasus Covid-19 yang mengenai individu setelah divaksinasi.

Menurut studi, hanya ada 0,5 persen kasus breakthrough infection dalam waktu 14 hari setelah dosis pertama vaksin Covid-19 Pfizer-BioNTech, Moderna, atau Oxford-AstraZeneca diberikan. Angka kasus breakthrough infection ini turun menjadi 0,2 persen setelah dosis kedua diberikan.

Seperti dilansir WebMD, vaksin Covid-19 juga membantu meringankan kasus breakthrough infection. Sebanyak 63 persen individu yang sudah menerima dosis pertama vaksin Covid-19 mengalami breakthrough infection tanpa gejala atau asimtomatik. Pada individu penerima dua dosis, sebanyak 94 persen kasus breakthrough infection yang terjadi tidak bergejala.

"Kita ada pada titik kritis pandemi seiring dengan meningkatnya kasus di dunia karena varian Delta," ungkap salah satu peneliti Dr Claire Steves, seperti disitat dari republika.co.id.

Dr Steves mengatakan kasus breakthrough infection memang bisa terjadi. Akan tetapi, hal tersebut tak mengurangi peran dan manfaat besar vaksin Covid-19 bagi masyarakat luas. "Vaksin-vaksin ini betul-betul bekerja sesuai dengan rencana, untuk menyelamatkan jiwa dan mencegah sakit berat," jelas Dr Steves. ***



Bagikan :
Bagikan tulisan ( berita/opini ) anda ke TIM Redaksi kami
Email : redaksi@menitriau.com
(Sertakan Foto dan Data Diri Anda)